Free On truck (FOT)

Dalam perdagangan domestik, terdapat beberapa istilah yang digunakan untuk menentukan batas tanggung jawab antara penjual dan pembeli dalam hal pengiriman barang. Salah satu istilah yang umum adalah “Free on Truck” (FOT) atau dengan nama lain “Free on Board Truck.” Dalam artikel ini, kita akan membahas tentang FOT, pengertiannya, dan implikasinya dalam perdagangan dalam negeri.

Pengertian Free on Truck (FOT)

Free on Truck (FOT) adalah istilah yang digunakan dalam perdagangan dalam negeri untuk menentukan titik pengalihan risiko dan kepemilikan barang antara penjual dan pembeli. Istilah FOT mengacu pada kondisi di mana penjual bertanggung jawab atas biaya dan risiko terkait dengan pengiriman barang hingga barang tersebut termuat ke dalam truk yang akan mengangkut barang tersebut.

Implikasi FOT dalam Perdagangan Domestik

  1. Tanggung Jawab Penjual: Dalam kondisi Free on Truck, penjual bertanggung jawab atas biaya dan risiko terkait dengan pengiriman barang hingga barang tersebut masuk ke dalam truk. Setelah itu, tanggung jawab beralih kepada pembeli.
  2. Biaya Pengiriman: Biaya pengiriman, seperti biaya muatan dan pengangkutan darat, menjadi tanggung jawab penjual dalam kondisi FOT. Namun, biaya pengiriman setelah barang termuat ke dalam truk menjadi tanggung jawab pembeli.
  3. Risiko dan Kepemilikan Barang: Dalam kondisi Free on Truck, risiko kerusakan atau kehilangan barang selama pengiriman menjadi tanggung jawab penjual hingga barang masuk ke dalam truk. Setelah itu, risiko beralih kepada pembeli. Selain itu, kepemilikan barang juga beralih kepada pembeli setelah barang masuk ke dalam truk.
  4. Dokumen dan Asuransi: Penjual biasanya bertanggung jawab untuk menyediakan berbagai keperluan dokumen, seperti faktur penjualan dan bukti pengiriman, sebelum barang naik ke dalam truk. Namun, pembeli bertanggung jawab atas asuransi barang selama perjalanan.

Keuntungan dan Pertimbangan Free On Truck (FOT)

  1. Keuntungan bagi Penjual: Dalam kondisi FOT, penjual memiliki kontrol atas proses pengiriman dan biaya yang terkait dengannya hingga barang masuk ke dalam truk. Ini memberikan fleksibilitas dalam memilih perusahaan logistik dan mengoptimalkan biaya pengiriman.
  2. Keuntungan bagi Pembeli: Pembeli memiliki kendali atas risiko dan biaya pengiriman setelah barang dimuat ke dalam truk. Ini memberikan kebebasan untuk memilih perusahaan logistik dan mengelola risiko yang terkait dengan pengiriman.
  3. Pertimbangan Kontrak: Penting bagi penjual dan pembeli untuk memiliki kesepakatan kontrak yang jelas mengenai kondisi FOT. Hal ini meliputi batasan tanggung jawab, ketentuan pengiriman, serta hak dan kewajiban masing-masing pihak.

Kesimpulan:

Free on Truck (FOT) adalah istilah yang umum penggunaannya dalam perdagangan domestik untuk menentukan titik pengalihan risiko dan kepemilikan barang antara penjual dan pembeli. Dalam kondisi FOT, penjual bertanggung jawab atas biaya dan risiko terkait dengan pengiriman barang hingga barang masuk ke dalam truk. Setelah itu, tanggung jawab beralih kepada pembeli. Kedua belah pihak harus memahami implikasi FOT dalam perdagangan domestik, termasuk tanggung jawab, biaya pengiriman, risiko, dan kepemilikan barang. Penting untuk memiliki kesepakatan kontrak yang jelas untuk menghindari kesalahpahaman atau perselisihan di masa depan.

Team Satu Cargo

Satu Cargo #UntukIndonesia

Hai! Silahkan Hubungi team kami sesuai kebutuhan anda

Satu Cargo marketing